Kamis, 30 Agustus 2012

Gadis-gadis yang bodoh dan gadis-gadis yang bijaksana

Mat. 25:1-13

"Pada waktu itu hal Kerajaan Sorga seumpama sepuluh gadis, yang mengambil pelitanya dan pergi menyongsong mempelai laki-laki. Lima di antaranya bodoh dan lima bijaksana. Gadis-gadis yang bodoh itu membawa pelitanya, tetapi tidak membawa minyak, sedangkan gadis-gadis yang bijaksana itu membawa pelitanya dan juga minyak dalam buli-buli mereka.
Tetapi karena mempelai itu lama tidak datang-datang juga, mengantuklah mereka semua lalu tertidur.  Waktu tengah malam terdengarlah suara orang berseru: Mempelai datang! Songsonglah dia! Gadis-gadis itupun bangun semuanya lalu membereskan pelita mereka. Gadis-gadis yang bodoh berkata kepada gadis-gadis yang bijaksana: Berikanlah kami sedikit dari minyakmu itu, sebab pelita kami hampir padam.  Tetapi jawab gadis-gadis yang bijaksana itu: Tidak, nanti tidak cukup untuk kami dan untuk kamu. Lebih baik kamu pergi kepada penjual minyak dan beli di situ. Akan tetapi, waktu mereka sedang pergi untuk membelinya, datanglah mempelai itu dan mereka yang telah siap sedia masuk bersama-sama dengan dia ke ruang perjamuan kawin, lalu pintu ditutup.  Kemudian datang juga gadis-gadis yang lain itu dan berkata: Tuan, tuan, bukakanlah kami pintu! Tetapi ia menjawab: Aku berkata kepadamu, sesungguhnya aku tidak mengenal kamu. Karena itu, berjaga-jagalah, sebab kamu tidak tahu akan hari maupun akan saatnya."


Renungan:

Keteledoran dan kecerobohan, dua penyakit manusia yang dapat mengarah kepada perbuatan yang menggagalkan. Orang yang teledor artinya orang yang lalai, kurang teliti dan konsentrasi untuk melakukan suatu pekerjaan. Sedangkan kecerobohan adalah hal yang menyertai orang yang teledor, (Jawa= grusa-grusu), maunya serba cepat, kurang perhatian akibatnya hasilnya tidak memuaskan.

Itulah dua penyakit berbahaya dalam hidup manusia. Mungkin saja dua hal itu ada di dalam diri mereka yang didalam kisah Injil hari ini dikatakan gadis-gadis bodoh yang membawa pelita tetapi tidak membawa minyak karena teledor dan ceroboh tidak bijaksana biasa jadi karena mengatur diri tidak baik sehingga akibatnya fatal. Dalam kehidupan kita demikian juga. Segala sesuatu yang dikerjakan dengan terburu-buru tanpa ada waktu hening dan tenang pasti tidak berhasil dengan baik. Belajar dari gadis-gadis yang bodoh atau tidak bijaksana itu marilah bekerja dengan tenang.

(Renungan Harian Mutiara Iman 2012, Yayasan Pustaka Nusatama,Yogyakarta)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Arsip Blog

Kumpulan Khotbah Stephen Tong

Khotbah Kristen Pendeta Bigman Sirait

Ayat Alkitab Setiap Hari