Kamis, 09 Oktober 2014

Pelajaran Dari Hula Hoop


Salah satu mainan kesukaan saya di masa kecil sekarang kembali marak dimainkan. Mainan itu adalah hula hoop. Saya dan teman saya, Suzi, suka menghabiskan waktu berjam-jam di halaman untuk menyempurnakan teknik kami dan bersaing untuk melihat siapa yang dapat paling lama memutar hula hoop tersebut di pinggang kami. Tahun ini saya mengingat kembali bagian dari masa kecil saya itu. Saat duduk di sebuah taman, saya menyaksikan anak-anak dari segala usia dan ukuran tubuh sedang berusaha keras untuk menjaga hula hoop-nya tidak jatuh ke tanah. Mereka meliuk dan memutar tubuh dengan sekuat tenaga, tetapi setelah mereka mengerahkan segala kemampuan mereka, hula hoop itu tetap jatuh ke tanah. Kemudian ada seorang wanita muda datang dan mengambil sebuah hula hoop. Tanpa banyak gerakan, ia memindahkan hula hoop itu naik-turun dari pinggang ke bahu dan kembali ke pinggangnya dengan mulus. Keberhasilannya bergantung pada gerakan yang tepat, bukan pada besarnya tenaga dari gerakan itu.


Dalam kehidupan rohani kita, kita dapat mengeluarkan segala macam jurus demi menyamai usaha orang lain dalam melayani Allah. Namun bekerja hingga merasa jemu bukanlah hal yang patut dipuji (Gal. 6:9). Sebelum memberi makan ribuan orang dengan hanya lima roti dan dua ikan (Mrk. 6:38-44), Yesus mengajak murid-muridnya untuk pergi beristirahat, dan itu membuktikan bahwa Dia tidak membutuhkan jerih-lelah kita yang gila-gilaan untuk menuntaskan pelayanan-Nya. Kebenaran yang Yesus ajarkan kepada para murid-Nya juga Dia ajarkan kepada kita: Ketaatan yang tenang akan lebih banyak memberi hasil daripada aktivitas yang dikerjakan sembrono.



Tolonglah aku, Tuhan, untuk tidak membandingkan diriku dan apa yang kulakukan dengan diri orang lain. Kiranya aku melayani di tempat yang Engkau kehendaki dan melakukannya dengan kuasa-Mu. Aku mengasihi-Mu dan menyerahkan diriku kepada-Mu.


Yesus menginginkan kerelaan, bukan jerih-lelah kita.






from Santapan Rohani http://ift.tt/1vPl0c2

via IFTTT

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Arsip Blog

Kumpulan Khotbah Stephen Tong

Khotbah Kristen Pendeta Bigman Sirait

Ayat Alkitab Setiap Hari