Sabtu, 07 Februari 2015

Siapa Bosnya?

Info

Minggu, 8 Februari 2015


Siapa Bosnya?



6:1 Jika demikian, apakah yang hendak kita katakan? Bolehkah kita bertekun dalam dosa, supaya semakin bertambah kasih karunia itu?


6:2 Sekali-kali tidak! Bukankah kita telah mati bagi dosa, bagaimanakah kita masih dapat hidup di dalamnya?


6:3 Atau tidak tahukah kamu, bahwa kita semua yang telah dibaptis dalam Kristus, telah dibaptis dalam kematian-Nya?


6:4 Dengan demikian kita telah dikuburkan bersama-sama dengan Dia oleh baptisan dalam kematian, supaya, sama seperti Kristus telah dibangkitkan dari antara orang mati oleh kemuliaan Bapa, demikian juga kita akan hidup dalam hidup yang baru.


6:5 Sebab jika kita telah menjadi satu dengan apa yang sama dengan kematian-Nya, kita juga akan menjadi satu dengan apa yang sama dengan kebangkitan-Nya.


6:6 Karena kita tahu, bahwa manusia lama kita telah turut disalibkan, supaya tubuh dosa kita hilang kuasanya, agar jangan kita menghambakan diri lagi kepada dosa.


6:7 Sebab siapa yang telah mati, ia telah bebas dari dosa.


6:8 Jadi jika kita telah mati dengan Kristus, kita percaya, bahwa kita akan hidup juga dengan Dia.


6:9 Karena kita tahu, bahwa Kristus, sesudah Ia bangkit dari antara orang mati, tidak mati lagi: maut tidak berkuasa lagi atas Dia.


6:10 Sebab kematian-Nya adalah kematian terhadap dosa, satu kali dan untuk selama-lamanya, dan kehidupan-Nya adalah kehidupan bagi Allah.


6:11 Demikianlah hendaknya kamu memandangnya: bahwa kamu telah mati bagi dosa, tetapi kamu hidup bagi Allah dalam Kristus Yesus.


6:12 Sebab itu hendaklah dosa jangan berkuasa lagi di dalam tubuhmu yang fana, supaya kamu jangan lagi menuruti keinginannya.


6:13 Dan janganlah kamu menyerahkan anggota-anggota tubuhmu kepada dosa untuk dipakai sebagai senjata kelaliman, tetapi serahkanlah dirimu kepada Allah sebagai orang-orang, yang dahulu mati, tetapi yang sekarang hidup. Dan serahkanlah anggota-anggota tubuhmu kepada Allah untuk menjadi senjata-senjata kebenaran.


6:14 Sebab kamu tidak akan dikuasai lagi oleh dosa, karena kamu tidak berada di bawah hukum Taurat, tetapi di bawah kasih karunia.



Sebab kamu tidak akan dikuasai lagi oleh dosa, karena kamu tidak berada di bawah hukum Taurat, tetapi di bawah kasih karunia. —Roma 6:14


Siapa Bosnya?


Ketika dua cucu kami sedang dalam penjagaan istri saya, keduanya mulai bertengkar memperebutkan sebuah mainan. Tiba-tiba, sang adik (yang lebih muda 3 tahun), dengan lantang memerintah kakaknya, “Cameron, pergi ke kamarmu!” Mendengarkan hardikan tersebut, dengan bahu terkulai dan sikap gontai, sang kakak mulai berjalan ke arah kamarnya. Namun kemudian, istri saya berkata, “Cameron, kamu tidak harus pergi ke kamarmu. Nathan bukan bosmu!” Menyadari hal itu, sikap Cameron pun berubah, dan dengan tersenyum, ia kembali duduk untuk bermain dengan adiknya.


Sebagai pengikut Kristus, hidup kita dapat saja dicengkeram oleh otoritas palsu berupa kenyataan dari keterpurukan dan kecenderungan diri kita untuk berdosa, sama seperti sikap adik terhadap kakaknya tadi. Dosa yang berkecamuk itu mengancam untuk mendominasi hati dan pikiran kita, sehingga sirnalah sukacita dari hubungan kita dengan Sang Juruselamat.


Namun melalui kematian dan kebangkitan Kristus, semua itu hanyalah ancaman kosong. Dosa tidak lagi mempunyai otoritas atas kita. Itulah sebabnya Paulus mengatakan, “Sebab kamu tidak akan dikuasai lagi oleh dosa, karena kamu tidak berada di bawah hukum Taurat, tetapi di bawah kasih karunia” (Rm. 6:14).


Meski keterpurukan kita itu sangat nyata, kasih karunia Kristus memampukan kita untuk menjalani sebuah hidup yang menyenangkan Allah dan yang menunjukkan pada dunia kuasa-Nya yang sanggup mengubahkan jiwa. Dosa tidak lagi menjadi bos kita. Kita sekarang hidup dalam kasih karunia dan hadirat Yesus. Kuasa Kristus dalam hidup kita telah membebaskan kita dari belenggu dosa. —WEC


Terima kasih atas kasih karunia-Mu, Tuhan, yang telah menyucikan

batin kami. Kasih karunia-Mu lebih besar dari semua dosa kami.

Kami sadar kami tak dapat hidup tanpa kasih karunia-Mu.

Dan kami bersyukur tak perlu khawatir kehilangan kasih karunia-Mu.


Allah mencari kita yang gelisah, menerima kita yang berdosa, menjaga kita yang terpuruk. —Scotty Smith


Bacaan Alkitab Setahun: Imamat 4-5; Matius 24:29-51


Photo credit: Emily Rachel Hildebrand / Foter / CC BY


facebook google_plus


Artikel ini termasuk dalam kategori Santapan Rohani, SaTe Kamu







from WarungSaTeKaMu.org

via IFTTT

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Arsip Blog

Kumpulan Khotbah Stephen Tong

Khotbah Kristen Pendeta Bigman Sirait

Ayat Alkitab Setiap Hari