Jumat, 13 Februari 2015

Mengasihi Itu Tidak Mudah

Info

Oleh Deborah Tao

(artikel asli dalam bahasa Mandarin: 「愛」難,愛人更難)


Mengasihi-Itu-Tidak-Mudah


Kasih adalah konsep yang selalu sulit kumengerti. Dengan kondisi keluarga seperti yang kuhadapi, kasih adalah sesuatu yang terlalu indah untuk dibayangkan, terlalu jauh untuk diraih.


Ketika aku berusia 14 tahun, ibuku menikah lagi. Aku bersama ibu dan adikku lalu bermigrasi dari China ke Singapura untuk tinggal bersama ayah tiriku yang adalah warga negara Singapura. Saat itu aku bertanya-tanya dalam hati: Mengapa ibu menikah lagi? Mungkin ia sangat mencintai ayah tiriku itu.


Tetapi, ternyata ibuku malah sering bertengkar dengan ayah tiriku. Ibuku memang mudah naik darah dan keras kepala. Ketika konflik terjadi di antara mereka, barang-barang di rumah akan beterbangan, diikuti suara kaca yang pecah. Setiap kali mereka ribut, aku akan menyelinap keluar dari rumah untuk jalan-jalan sejenak. Namun, tetap saja suara-suara penuh kemarahan itu terdengar di seputar kompleks tempat kami tinggal. Perkelahian mereka kerap membekaskan luka di tubuh ayah tiriku dan mengundang kunjungan polisi. Sudah sering aku menangis dan berkata kepada ibuku bahwa aku rindu punya keluarga yang harmonis, tetapi jawabannya selalu meremukkan hati: “Itu tidak akan pernah terjadi”.


Parahnya lagi, hidup di Singapura tidaklah seperti yang kami bayangkan. Aku harus bisa mencukupkan diri dengan uang dua dolar sehari. Sebaik apa pun aku membaginya, tetap saja aku sering menahan lapar. Bisa punya cukup makan sehari sudah membuatku bahagia, sangat kontras dengan teman-temanku yang berusaha keras mengurangi makanan mereka demi menjaga bentuk tubuh. Kebiasaan mereka sangat menggangguku. Setiap kali aku melihat orang membuang-buang makanan, rasanya ingin sekali aku menggantikan mereka untuk memakannya sampai habis.


Demi mengisi perut, aku mulai bekerja paruh waktu pada umur 15 tahun. Pagi hingga siang hari aku sekolah, lalu malamnya aku bekerja sebagai seorang pelayan hotel. Sebagai konsekuensinya, aku hanya bisa beristirahat 4-5 jam setiap harinya. Namun, sekalipun sudah bekerja keras, aku tetap saja hampir tidak bisa memenuhi kebutuhanku sehari-hari. Bisa dibilang tiga tahun itu adalah masa-masa tersulit dalam hidupku dan aku selalu merasa kelelahan.


Aku sangat sedih dengan kondisi hidupku, sekaligus sangat iri dan benci kepada mereka yang dilahirkan dalam keluarga bahagia. Aku bertekad suatu hari nanti akan meninggalkan keluargaku dan menjalani kehidupan yang kudambakan.


Demi mencapai tujuanku, aku mulai bekerja lebih keras agar bisa menabung. Bahkan pada hari sebelum ujian pun, aku tetap pergi bekerja seperti biasa. Aku belajar lebih giat agar dapat meraih apa yang kucita-citakan. Hidupku sarat dengan keletihan dan kemarahan. Aku berjalan tanpa arah dan kehilangan tujuan hidup.


Tak kuat lagi menanggung kesengsaraan dalam hidup, aku akhirnya memutuskan untuk menyerah. Namun, pada hari aku hendak mengakhiri hidupku, aku bertemu dengan seorang pendeta. Ia memberitahuku bahwa Tuhan mencintaiku. Saat itu aku berpikir, “Kalau benar Tuhan ada, Dia tidak mungkin membiarkan aku menderita seperti ini.”


Jadi aku bertanya kepada pendeta itu, “Bisakah Anda memberiku alasan mengapa aku harus tetap hidup?” Ia menjawab, “Jika kamu terus hidup, kamu dapat menolong banyak orang untuk hidup lebih baik.” Hatiku bergetar. Momen itu memperbarui tujuan hidupku, Tuhan memberiku alasan untuk tetap hidup.


Aku pun mulai menghadiri kebaktian di gereja dan mengenal banyak saudara-saudari seiman dalam Kristus. Kami saling mendukung seperti layaknya sebuah keluarga. Melalui proses membaca dan mendalami Alkitab, aku belajar apa artinya mengasihi diri sendiri, memaafkan diri sendiri, dan melepaskan beban masa lalu.


Dulu aku tidak tahu bagaimana cara menghargai hidupku sendiri, juga tidak tahu bagaimana bersikap sabar dan baik terhadap orang lain. Aku tidak bisa menerima kesalahan, aku seorang yang perfeksionis. Keangkuhanku seperti tembok yang tidak dapat ditembus—tebal dan keras.

Namun, setelah mengenal Yesus, karakterku mulai diproses dan diubahkan. Yesus mengajarku untuk mengasihi, untuk menerima perbedaan, dan untuk menunjukkan belas kasihan kepada orang lain, sembari memberi diriku sendiri waktu untuk belajar dan memperbaiki diri. Aku juga belajar untuk rendah hati, menanggalkan kesombonganku, dan melepaskan diri dari kepahitan masa lalu.


Setelah beberapa waktu berlalu, aku memberi diri menjadi volunter, dan bertemu banyak orang yang juga telah kehilangan tujuan hidup mereka. Atas kasih karunia Tuhan, kesaksian hidupku menguatkan mereka untuk memulai kehidupan yang baru.


Mengingat kehidupanku yang dulu, sungguh tidak pernah terpikir olehku bahwa Tuhan akan menyediakan sebuah keluarga lain (dalam Kristus) untukku (dan anggota keluarga besar ini terus bertambah!). Seiring aku bertumbuh makin dekat dengan Tuhan, aku juga belajar untuk mengampuni ibuku. Aku mulai bisa memahami bahwa ia sebenarnya juga menderita; ia menyakiti kami dengan tutur lakunya karena ia sendiri tidak mengenal Tuhan. Bila aku berada pada posisinya, mungkin aku juga akan memiliki sikap yang sama.


Aku bersyukur kepada Tuhan atas damai dan sukacita yang telah Dia diberikan kepadaku sejak aku mengenal Dia secara pribadi. Kiranya Tuhan juga memberikan berkat yang sama bagi Saudara.


facebook google_plus


Artikel ini termasuk dalam kategori 02 - Februari 2015: Aku, Kamu, dan Dia, Artikel, Pena Kamu, Tema 2015







from WarungSaTeKaMu.org

via IFTTT

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Arsip Blog

Kumpulan Khotbah Stephen Tong

Khotbah Kristen Pendeta Bigman Sirait

Ayat Alkitab Setiap Hari