Selasa, 22 Oktober 2013

Rabu, 23 Oktober 2013 - Iman dan akal budi (Yesaya 37:1-20)

  Tampilan cetakRabu, 23 Oktober 2013

Judul: Iman dan akal budiBanyak orang mengira bahwa beriman berarti tidak dapat memakai akal budi. Ini pemikiran salah. Iman dan akal budi seharusnya berjalan bersama karena akal budi kita juga diberikan oleh Allah. Alkitab dengan sengaja memberitakan perkataan dan perbuatan Allah supaya setelah mendengar dan mengerti siapa Allah dan apa yang telah Ia lakukan, maka iman pun bertumbuh (Rm 10:17). Di sisi lain, untuk hal-hal yang tidak dapat dimengerti karena melampaui akal budi, iman harus mendahului pengertian. Pada nas ini, kita melihat bahwa pengertian Hizkia tentang siapa Allah membuat ia memiliki iman kokoh.

Mendengar perkataan utusan Asyur, Hizkia mengoyakkan pakaiannya dan menyelubungi badannya dengan kain kabung, lalu masuk ke rumah Tuhan (1). Hizkia sadar bahwa ia hanya dapat berharap kepada Tuhan, karena sejauh itu tidak ada negeri yang dapat melepaskan diri dari Asyur. Ia pun mengirim utusan kepada Yesaya untuk berdoa supaya Tuhan menghukum Asyur yang telah mencela Dia (4). Yesaya mengirim pesan supaya Hizkia tidak takut karena raja Asyur akan pergi dan nantinya akan mati dibunuh di negerinya sendiri (7).

Lalu utusan Asyur kembali kepada Hizkia dengan sekali lagi menyuruh Hizkia untuk tidak percaya kepada Allahnya, sebab selama itu tidak ada allah yang dapat melepaskan negerinya dari tangan Asyur (9-13). Mendengar ini, Hizkia pergi ke rumah Tuhan dan berdoa agar Tuhan bertindak bagi nama-Nya yang telah dicela oleh Asyur dan menyelamatkan mereka dari tangan raja yang sombong itu (20).

Mengapa Hizkia tidak terpengaruh oleh fakta bahwa Asyur sudah menaklukkan banyak negeri? Ini karena Hizkia memahami bahwa "Hanya Engkau sendirilah Allah segala kerajaan di bumi; Engkaulah yang menjadikan langit dan bumi" (16), sedangkan allah-allah lain hanya buatan tangan manusia, sebab itu dapat dibinasakan orang (18).

Pengertian yang benar tentang Allah membuat Hizkia beriman kepada Allah. Maka kenallah Allah dengan baik agar kita bertumbuh dalam iman dan bertindak berdasarkan iman.

Diskusi renungan ini di Facebook:https://www.facebook.com/groups/santapan.harian/

Sumber : www.sabda.org

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Arsip Blog

Kumpulan Khotbah Stephen Tong

Khotbah Kristen Pendeta Bigman Sirait

Ayat Alkitab Setiap Hari