Kamis, 03 Oktober 2013

Kamis, 3 Oktober 2013 - Tidak gegabah (Rut 3:1-18)

  Tampilan cetakKamis, 3 Oktober 2013

Judul: Tidak gegabahSetelah Rut berinisiatif memenuhi kebutuhan pangan dirinya dan mertuanya (Rut 2:2), Naomi kemudian berinisiatif mencarikan "tempat perlindungan" bagi Rut (1-5). Maksudnya adalah kehidupan yang lebih baik bagi Rut, yakni agar memiliki suami. Dan yang diusulkan Naomi untuk menjadi calon suami Rut adalah Boas.

Usul Naomi berakar dari tradisi Israel tentang penebus. Penebus bertanggung jawab dalam hal menebus sanak saudara yang dibelenggu perbudakan (Im 25:48). Ia juga bertanggung jawab menuntut balas atas hutang darah dalam kasus pembunuhan keluarganya (Bil 35:19). Ia pun bertanggung jawab membeli tanah keluarga yang telah dijual (Im 25:25). Selain itu, ia bertanggung jawab mempertahankan nama keluarga dengan mengawini janda sanak saudara yang tidak memiliki anak (Ul 25:5-10). Jadi si penebus bertanggung jawab untuk menjamin nama, harta, dan keturunan keluarganya.

Karena Boaslah keluarga Elimelekh maka dialah yang bertugas sebagai penebus. Jika Boas tidak menjalankan tugas ini, nama Elimelekh akan lenyap.

Maka Naomi memberikan instruksi agar Rut pergi ke tempat Boas pada malam hari. Setelah Boas tidur, Rut harus menyingkapkan selimut dari kaki Boas dan berbaring di sana (4). Namun jangan salah sangka. Ini sama sekali bukan tindakan amoral. Ini adalah sebuah tindakan simbolik untuk meminta perlindungan Boas sebagai suaminya. Hasilnya? Boas berjanji untuk menikahi Rut jika seorang penebus yang memiliki hubungan lebih dekat dengan Elimelekh memilih untuk tidak mengambil haknya (13). Ternyata walaupun Boas memiliki keinginan untuk menikahi Rut, tetapi ia tidak ingin bertindak gegabah dan menyalahi hukum Taurat. Kepatuhan Boas terhadap hukum Allah memperlihatkan ketaatannya kepada Allah.

Ini mengajar kita untuk tidak sembarangan mengambil keputusan, baik dalam hal pernikahan maupun dalam relasi dengan sesama. Alasan kita bertindak janganlah semata-mata karena hasrat yang ingin segera terpenuhi. Sebab kita harus mempertimbangkan apakah sudah sesuai dengan aturan dalam firman Tuhan.

Diskusi renungan ini di Facebook:https://www.facebook.com/groups/santapan.harian/

Sumber : www.sabda.org

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Arsip Blog

Kumpulan Khotbah Stephen Tong

Khotbah Kristen Pendeta Bigman Sirait

Ayat Alkitab Setiap Hari